Budaya Lifestyle

Mengenal Tradisi Siat Sambuk, Tradisi Perang Serabut Kelapa Saat Pengerupukan

DenpasarViral.com - ilustrasi

DenpasarViral.com, Budaya – Banjar Pohgending, Desa Pitra, Kecamatan Penebel, Kabupaten Tabanan, Bali, memiliki tradisi Siat Sambuk pada malam Pengerupukan atau sehari menjelang Hari Raya Nyepi. Tradisi ini digelar pada waktu sandikala atau sebelum matahari tenggelam.

Tradisi yang mempertemukan dua kelompok yang berperang menggunakan senjata sambuk atau serabut kelapa yang dibakar. Tradisi Siat Sambuk dipercaya sebagai penolak bala dan meminimalisir hal-hal negatif di lingkungan desa.

Dilansir dari laman infowisata.tabanankab.go.id, sejak tahun 1995 tradisi Siat Sambuk menerapkan strategi perang modern. Terdapat pasukan serbu yang bertugas melempar lawan, dan pasukan logistik yang bertugas membawa sambuk.

Pasukan Siat Sambuk juga dibagi menjadi dua, yaitu Wong Kaja (kelompok utara) dan Wong Kelod (kelompok selatan). Mereka telah menyiapkan amunisi sambuk dan bara api untuk berperang.

Dengan diiringi gambelan bale ganjur, para pasukan saling melempar sambuk yang terbakar.

Uniknya, tidak pernah ada yang terluka saat ritual ini. Setelah tradisi pun mereka berkumpul di pertigaan desa untuk nunas tirta, lalu saling menjabat tangan dan tidak membawa dendam. (DH/WS/DV).

 

Source : https://www.detik.com/

Related posts

PKM UNWAR Lakukan Pendampingan Penyusunan SOP dan Struktur Pada Usaha Akomodasi Pariwisata Di Desa Candikuning Bedugul

admin

Pemkot Denpasar Dukung Gelaran Panjer Festival Tahun 2023

admin

Demam atau Badan Panas saat Sakit Sebenarnya Pertanda Baik Lho! Ini Penjelasannya

admin