Lifestyle

Jangan Cuma Kata-Kata Aja! Yuk Lakukan 10 Strategi Ini Untuk Menghilangkan Kebiasaan Buruk

DenpasarViral.com - istimewa

DenpasarViral.com, Denpasar – Menghilangkan kebiasaan buruk lebih mudah untuk diungkapkan daripada dilakukan. Banyak orang tahu mereka perlu berubah, namun tak kunjung melakukan perubahan.

Menurut psikolog Scott Bea, PsyD kepada Cleveland Clinic, manusia pada dasarnya adalah makhluk yang mendambakan kenyamanan. Hal itu membuat kebanyakan dari kita tergiring ke beberapa kebiasaan buruk yang kompulsif.

Namun, ada beberapa strategi yang dapat dilakukan sebagai cara menghilangkan kebiasaan buruk secara bertahap demi masa depan yang lebih baik. Strategi tersebut bisa tercapai dengan melakukan perencanaan, usaha, dan fokus. Berikut sejumlah cara menghilangkan kebiasaan buruk yang dapat kita bangun secara rutin hingga pada akhirnya dapat menggantikannya dengan kebiasaan yang lebih positif:

1. Siap menghadapi ketidaknyamanan
Salah satu cara menghilangkan kebiasaan buruk adalah dengan mempersiapkan diri kita untuk menghadapi ketidaknyamanan. Meski mudah untuk diucapkan, hal ini sulit untuk direalisasikan. Kenyataannya, keengganan untuk menerima ketidaknyamanan dari perubahan dapat menjauhkan kita dari tempat yang seharusnya kita tuju.

2. Mengidentifikasi pemicu kebiasaan buruk
Sebagai bagian dari cara menghilangkan kebiasaan buruk, usahakan mengidentifikasi pemicunya terlebih dahulu. Luangkan waktu beberapa hari untuk mengamati kebiasaan kita dan melihat apakah ada pola tertentu.

Misalnya, cobalah menanyakan pertanyaan seperti “di mana kebiasaan buruk itu biasanya dilakukan?”, “pada jam berapa saja kebiasaan itu dilakukan?”, dan “bagaimana perasaan kita ketika hal itu dilakukan?”.

Misalnya, kita ingin berhenti begadang. Setelah mengamati kebiasaan selama beberapa hari, kita sadar bahwa yang membuat kita begadang adalah menonton televisi atau berkirim pesan dengan teman setelah jam makan malam. Jadi, untuk mengurangi kebiasaan kegadang, hindari pemicu tersebut.

3. Fokus memikirkan apa yang mau diubah
Sebagai bagian dari cara menghilangkan kebiasaan buruk, luangkan waktu untuk menemukan alasan mengapa kita ingin menghentikan suatu kebiasaan dan apa manfaat yang akan kita peroleh dari perubahan itu. Kemudian, buatlah daftarnya.

Apa yang membuat kita mau mengubah sebuah kebiasaan buruk?
Riset pada 2012 menemukan bahwa mengubah kebiasaan buruk akan lebih mudah jika kita perubahan baru itu membawa nilai atau manfaat bagi kita.

Sebagai bagian dari cara menghilangkan kebiasaan buruk, luangkan waktu untuk menemukan alasan mengapa kita ingin menghentikan suatu kebiasaan dan apa manfaat yang akan kita peroleh dari perubahan itu. Kemudian, buatlah daftarnya.

Fokuslah untuk mengubah kebiasaan-kebiasaan tersebut setiap harinya secara perlahan. Setiap kali kita kehilangan fokus, lihat kembali daftar tersebut untuk membuat kita tetap dalam jalurnya.

4. Membuat perencanaan
Setelah mempersiapkan diri, hal berikutnya yang menjadi bagian dari cara menghilangkan kebiasaan buruk adalah membuat perencanaan. Ini termasuk tanggal kapan akan mulai melakukan perubahan dan bagaimana mengamati perkembangannya. Usahakan sebisa mungkin menghindari kebiasaan menunda. Sebab, secara alami kita selalu menghadapi godaan untuk menunda adanya perubahan.

5. Atur target yang realistis
Ketika bertekad mencari cara menghilangkan kebiasaan buruk, sering kali kita membuat target yang terlalu tinggi daripada yang bisa kita atasi saat itu. Padahal, untuk membuat suatu target bisa tercapai, sebaiknya kita menetapkan target yang lebih realistis.

Misalnya, alih-alih menetapkan target lari di atas treadmill 30 menit setiap harinya, usahakan untuk memulai rutinitas dengan lari 20 menit terlebih dahulu, lalu meningkatkan intensitas dan frekuensinya secara bertahap.

Mengatur target kebugaran yang terlalu tinggi tak hanya dapat menyebabkan cedera fisik, tetapi juga bisa membuat seseorang malah menghentikan kebiasaan itu karena tidak menikmatinya.

6. Mencari dukungan orang terdekat
Mendapatkan dukungan orang terdekat, seperti teman, pasangan, dan keluarga, bisa menjadi cara menghilangkan kebiasaan buruk yang cukup ampuh. Apalagi jika kita memiliki teman atau pasangan yang sama-sana ingin menghilangkan kebiasaan buruk tertentu. Cobalah melakukannya bersama.

Misalnya, kita ingin berhenti merokok. Berjuang menahannya sendiri akan sangat sulit daripada bersama teman. Menetapkan target bersama juga bisa membuat kita dan teman saling menyemangati untuk mengubah kebiasaan buruk bersama.

7. Mengganti satu kebiasaan buruk dengan kebiasaan baik
Menghilangkan semua kebiasaan buruk sekaligus sangatlah sulit. Jadi, sebagai cara menghilangkan kebiasaan buruk, cobalah mengganti satu per satu dengan kebiasaan yang lebih positif.

Misalnya, jika target utama adalah menurunkan berat badan, cobalah mengganti kebiasaan ngemil kue dengan makan buah potong. Seiring waktu, dengan menulangi kebiasaan baru itu terus-menerus, kebiasaan baru akan terbentuk dan kita pada akhirnya dapat menghilangkan kebiasaan lama.

8. Buat pengingat
Menggunakan pengingat, seperti stiker atau sticky notes bisa menjadi cara menghilangkan kebiasaan buruk yang cukup efektif. Jadi, setiap kita akan melakukan kebiasaan buruk, kita akan mengingatnya dan berupaya menghindarinya.

Misalnya, jika ingin berhenti minum soda. Tulislah dalam selembar kertas stiker dan tempel di kulkas, sehingga kita akan melihatnya setiap akan membuka kulkas.
Kita juga bisa memanfaatkan ponsel untuk membuat pengingat. Atur alarm dan buat catatan seperti: “jangan lupa mematikan televisi” atau “jangan lupa jalan kaki setelah makan malam”. Melakukannya secara berulang akan membuat kita mampu menjalani kebiasaan baru tersebut secara otomatis seiring waktu.

9. Memberi “hadiah” untuk diri sendiri
Insentif dapat memotivasi diri kita untuk melakukan sesuatu yang sebelumnya terasa tidak nyaman. Ini dapat menjadi salah satu cara menghilangkan kebiasaan buruk yang cukup efektif. Misalnya, kita bisa memasukkan selembar uang ke dalam wadah setiap kali berhasil melakukan kebiasaan positif baru.

10. Memahami bahwa semuanya adalah proses
Setelah mencoba melakukan berbagai cara menghilangkan kebiasaan buruk, sadarilah bahwa semua ini adalah proses. Dalam perjalanannya, kita akan melakukan sebuah perubahan besar.

Selanjutnya, pastikan kita menjaga semua rencana agar berjalan dengan baik sehingga tidak kembali terjebak pada kebiasaan lama. (DH/WS/DV).

Artikel asli

Related posts

Genjot Generasi Denpasar Digital dengan Menabung Lewat Simpanan Pelajar

admin

4 Jenis Teman yang Perlu Kamu Ketahui, Punya Sahabat Sedikit Bukan Berarti Antisosial Lho!

admin

Tak Hanya Enak Diminum, Ini 7 Manfaat Teh untuk Rambut yang Sayang Dilewatkan!

admin