Lifestyle

Telinga Tiba-tiba Terasa Gatal dan Geli? Mungkin Ini Penyebabnya

DenpasarViral.com - istimewa

DenpasarViral.com, Denpasar – Pernah gak sih, lagi asyik beraktivitas tiba-tiba telinga terasa gatal dan geli padahal gak ada benda yang masuk? Pasti ini sangat mengganggu banget dan ingin rasanya menggaruknya untuk menghilangkan rasa gatal.

Bukan tanpa sebab, ternyata telinga geli secara tiba-tiba ini punya penyebab medisnya, loh. Melansir dari berbagai sumber, berikut adalah penyebab telinga tiba-tiba gatal dan geli.

1. Telinga kotor
Telinga Anda gatal mungkin karena jarang dibersihkan. Namun, membersihkan telinga juga tidak boleh sembarangan. Jangan gunakan cotton bud untuk mengorek kotoran telinga, apalagi pakai kuku tangan.

Pakai obat tetes telinga mengandung hidrogen peroksida atau sodium bikarbonat yang bisa dibeli di apotek untuk membersihkan telinga. Anda juga bisa teteskan sedikit baby oil atau minyak zaitun ke dalam telinga, dan tunggu 5 menit. Cara ini bisa melunakkan dan kemudian meluruhkan kotoran telinga. Jika gatalnya sudah sangat mengganggu, pergi ke dokter untuk membersihkan telinga Anda.

2. Telinga Anda kering
Ternyata saluran telinga bagian dalam membutuhkan kelembapan tersendiri. Jika telinga Anda kering, akibat produksi lilin atau kelembaban yang tidak cukup. Alhasil, efeknya pun bisa jadi gatal. Saat telinga tidak memiliki kelembapan yang cukup, terkadang telinga akan mengeluarkan kulit mengelupas sebagai tanda bahwa telinga Anda kurang lembap.

Telinga kering dapat disebabkan oleh aktivitas membersihkan telinga yang berlebihan. Dikutip dari Cleveland Clinic, kotoran telinga memiliki sifat antijamur dan antibakteri untuk membantu mencegah infeksi. Pembersihan yang berlebihan dapat menghilangkan manfaat tersebut, sehingga Anda lebih berisiko mengalami telinga gatal.

Meskipun begitu, rasa gatal pada telinga juga sering kali menjadi pertanda penumpukan kotoran telinga. Namun, ketika Anda mengalami penumpukan kotoran telinga (cerumen prop), Anda mungkin akan mengalami gejala lain, seperti sakit atau bau pada telinga Anda.

3. Radang di saluran telinga
Radang saluran telinga merupakan kondisi yang terjadi saat kulit di dalam dan sekitar saluran telinga menjadi meradang. Kondisi ini bisa disebabkan akibat reaksi alergi terhadap produk yang Anda gunakan di telinga maupun di area sekitarnya.

Contoh produk yang dapat menyebabkan kondisi ini adalah sampo, gel rambut, semprotan rambut, pewarna rambut dan parfum. Reaksi alergi mungkin muncul akibat reaksi tubuh terhadap zat tertentu.

4. Infeksi saluran telinga bagian luar
Otitis eksterna atau infeksi telinga bagian luar dapat menimbulkan gejala berupa gatal. Rasa tidak nyaman tersebut dapat bervariasi hingga sakit luar biasa. Hal ini biasa dialami oleh atlet renang.

Otitis eksterna yang menimbulkan gejala berupa telinga gatal disebabkan oleh dermatitis atopik. Ketika mengalami kondisi ini, Anda mungkin akan merasakan gatal pada telinga yang bersifat intens. Selain itu, kulit di sekitar telinga mungkin menjadi merah, menebal, dan semakin gatal jika digaruk.

5. Pakai alat bantu dengar
Alat bantu dengar dapat menyebabkan air terperangkap dalam telinga. Kondisi telinga dalam yang lembap mengundang bakteri dan virus untuk berkembang biak sehingga telinga mudah gatal. Selain itu, alat bantu dengar yang tidak pas dapat memberikan tekanan pada area tertentu di telinga yang bisa menyebabkan gejala ini.

6. Psoriasis
Psoriasis adalah kondisi kulit yang menyebabkan seseorang mengalami ruam merah dan gatal di area yang terkena karena proses autoimun.

Psoriasis kadang dapat terjadi di bagian tubuh yang terlihat, seperti lengan atau bahkan di dalam telinga. Tak jarang, telinga yang tiba-tiba gatal bisa menjadi salah satu gejala psoriasis di telinga.

Bagaimana cara mengatasi telinga gatal?

1. Pakai minyak untuk melembapkan telinga
Gejala yang muncul akibat telinga kering bisa diatasi dengan meneteskan satu atau dua tetes minyak sayur atau baby oil. Hal ini dilakukan untuk membantu melembapkannya. Namun, jangan sembarangan! Anda tidak diperbolehkan meneteskan minyak ke telinga jika sedang infeksi atau dalam kondisi gendang telinga yang pecah.

2. Membersihkan telinga
Telinga yang terlalu kotor terkadang membuatnya mengalami gejala ini. Jika ini terjadi, usahakan untuk membersihkannya baik dengan minyak, gliserin, atau obat tetes telinga khusus yang biasanya mengandung hidrogen peroksida. Biasanya kotoran yang mulai melunak akan keluar dengan sendirinya.

Jangan menggunakan cotton bud untuk membersihkan telinga Anda, alih-alih bukannya kotoran akan keluar namun bisa mengakibatkan terdorong lebih ke dalam telinga sehingga kotoran makin sulit dikeluarkan. Jika Anda merasa takut untuk membersihkannya sendiri datanglah ke dokter THT untuk meminta bantuan.

3. Menghentikan penggunaan produk tertentu
Terkadang telinga akan terasa gatal sebagai reaksi alergi, entah produk sampo, anting-anting, atau yang lainnya. Dengan begitu, segera hentikan pemakaiannya agar rasa gatal yang muncul tidak semakin parah. Jika tidak juga mereda, segera konsultasikan ke dokter. Biasanya, dokter akan meresepkan obat antihistamin atau suntikan alergi jika dibutuhkan.(DH/WS/DV).

 

Artikel asli

Related posts

Google Uji Coba Fitur Baru, Mungkinkan Pengguna Main Game dari Hasil Pencarian

admin

WhatsApp Dikabarkan Tengah Siapkan Fitur Baru, Admin Grup Bisa Hapus Semua Pesan Anggota

admin

Pemkot Denpasar Upayakan Berbagai Langkah Preventif Guna Tekan Angka Stunting

admin