Health Lifestyle

Selain COVID-19, Ini 8 Penyebab Hilangnya Kemampuan Indera Penciuman Untuk Mencium Bau

DenpasarViral.com - istimewa

DenpasarViral.com, Denpasar – Kehilangan penciuman menjadi salah satu gejala Covid-19 yang banyak dialami. Sejak saat itu, semakin banyak orang yang peduli dengan kondisi ini.

Hilangnya kemampuan indra penciuman disebut anosmia. Kondisi ini bisa sangat menyiksa karena kemampuan mencium bau sangat penting bagi kita, entah untuk mencium aroma masakan, mengenali bau gosong atau terbakar, hingga mencium aroma parfum. Namun, kehilangan penciuman tak hanya disebabkan oleh Covid-19. Ketahui sejumlah kondisi yang dapat menjadi penyebab kehilangan penciuman:

1. Hidung tersumbat
Menurut ahli saraf integratif dan penulis Sound Medicine: How to Use the Ancient Science of Sound to Heal the Body, Kulreet Chaudhary, MD, penyebab indra penciuman hilang yang paling umum adalah hidung tersumbat dan penyumbatan sinus akibat akumulasi peradangan dan racun di dalam sinus.

Jika penyebab kehilangan penciuman dan yang kita alami bukan akibat pilek atau alergi, itu mungkin akibat masalah pencernaan atau stres. “Penyebab pencernaan yang buruk dapat bermacam-macam dan melibatkan stres berlebih, terlalu banyak bekerja, kebiasaan makan yang buruk, mikrobioma yang tidak seimbang, hingga konsumsi makanan olahan yang berlebihan,” katanya. Menurut Chaudhary, perawatan terbaik untuk mengatasi kondisi tersebut termasuk memperbaiki sistem pencernaan untuk meredakan akumulasi peradangan di sinus.

2. Merokok
Secara umum, polusi adalah penyebab anosmia. Asap tembakau adalah bentuk polusi paling terkonsentrasi yang paling banyak dialami orang. Kondisi itu dapat merusak kemampuan seseorang untuk mengidentifikasi bau sekaligus mengurangi indra perasa kita.

“Studi menunjukkan bahwa panas asap rokok dan bahan kimianya dapat (menghancurkan) neuron yang bertanggung jawab untuk bau,” kata ahli THT dan bedah kepala dan leher dari Chicago, Jordan Teitelbaum.

Kabar baiknya, kehilangan penciuman karena penyebab ini tidaklah permanen. Kita bisa mengatasinya selama bisa berhenti merokok. Teitelbaum menjelaskan, dalam 48 jam ujung saraf kita akan mulai memperbaiki dirinya sendiri. Kemudian, indra penciuman akan kembali kuat dalam 2-3 bulan, sedangkan sel-sel pendukung lainnya dapat membantu mengembalikan fungsinya secara penuh dalam waktu satu tahun.

3. Bahan kimia
Paparan bahan kimia beracun, seperti pestisida atau pelarut dapat merusak indra penciuman kita dengan membakar bagian dalam hidung. Sayangnya, kerusakan ini bisa terjadi permanen jika kita terpapar berulang kali.

Namun, Teitelbaum mengatakan, masih banyak yang belum diketahui tentang bagaimana saraf beregenerasi. Saat ini, masih dilakukan peneltiian untuk mencari tahu bagaimana merangsang pertumbuhan kembali dari indra penciuman yang hilang. “Untuk saat ini, kami menyarankan orang-orang agar melindungi diri dari bau-bau yang berbahaya,” ujarnya. Jadi, periksa label semprotan kimia sebelum digunakan dan pastikan memakai alat pernapasan yang menutupi hidung saat menangani bahan kimia berbau tajam di rumah atau tempat kerja.

4. Obat-obatan
Sejumlah penelitian, termasuk penelitian yang diterbitkan pada tahun 2018 di World Journal of Otorhinolaryngology Head and Neck Surgery menemukan bahwa obat-obatan adalah salah satu penyebab anosmia yang paling umum terjadi.

Tak hanya itu, penyebab ini juga salah satu yang paling tidak mengkhawatirkan.
Cobalah mengingat, ketika baru memulai pengobatan, kita mungkin menyadari bahwa indra penciuman kita tidak aktif. Kondisi ini bisa disebabkan oleh sejumlah obat-obatan, seperti antibiotik, antihipertensi, hingga antihistamin.

Untuk mencegahnya, kita bisa melihat label pada kemasan obat untuk mencari tahu apakah obat tersebut mencantumkan anosmia sebagai gejala. Kita juga bisa berkonsultasi dengan dokter atau apoteker untuk mendapatkan obat alternatif. Menurut Chaudhary, biasanya gejala anosmia akan hilang ketika kita menghentikan pengobatan.

5. Trauma kepala
Trauma kepala, seperti gegar otak atau operasi otak, juga dapat menjadi penyebab indra penciuman hilang akibat kerusakan pada saraf penciuman. Chaudhary mengatakan, efeknya bisa sementara atau permanen. Gangguan penciuman mungkin juga merupakan tanda tumor otak, namun ini jarang terjadi.

6. Alzheimer
Sejumlah penelitian, termasuk tinjauan studi yang diterbitkan 2018 di Biosensors menemukan bahwa kehilangan penciuman juga bisa menjadi tanda awal Alzheimer. Bahkan, gejala ini mungkin muncul jauh sebelum kita memenuhi kriteria diagnostik untuk penyakit otak degeneratif. “Pada penderita Alzheimer, protein abnormal merusak korteks pusat otak yang bertanggung jawab atas penciuman. Ini bisa terjadi di awal penyakit berkembang,” kata Dr. Teitelbaum. Kehilangan penciuman juga bisa menjadi gejala Alzheimer, bahkan sebelum pasien memenuhi kriteria diagnostik untuk penyakit otak degeneratif.

7. Parkinson
Penyakit Parkinson adalah gangguan otak degeneratif. Sama seperti Alzheimer, ada sejumlah gejala awal parkinson yang mudah terabaikan, salah satunya adalah gangguan penciuman. Kebanyakan orang dengan anosmia memang tidak akan mengembangkan penyakit ini, namun sebagian besar pasien dengan parkinson mengalami anosmia.

Menurut Teitelbaum, pada penderita parkinson, penyebab anosmia adalah hilangnya neurotransmiter. “Yang menarik adalah hilangnya penciuman sebenarnya bisa muncul sebelum gejala kognitif. Hal ini menyadarkan kita akan adanya hubungan antara disfungsi penciuman dan penyakit saraf progresif untuk membantu memastikan diagnosis dan pengobatan lebih dini,” katanya.

8. Penuaan
Seiring bertambahnya usia, kemampuan panca indra kita akan mulai menurun, termasuk indra penciuman. Teitelbaum mengatakan, sekitar setengah dari orang berusia 65-80 tahun mengalami kehilangan penciuman yang terukur. Sementara pada usia 85 tahun, jumlahnya meningkat menjadi sekitar 75 persen.

Dalam kasus ini, perubahan dalam produksi enzim, kerusakan lingkungan akumulatif pada saraf penciuman, hingga penurunan alami dalam sirkuit saraf berkontribusi pada hilangnya indra penciuman secara bertahap. (DH/WS/DV).

 

Artikel asli

Related posts

Pemkot Denpasar Gelar Lomba Tarik Tambang Antar OPD Sambut HUT ke-236

admin

Fitur Baru Google Meet, Mungkinkan Pengguna “Nobar” YouTube dengan 100 Orang Sekaligus!

admin

Cegah Gangguan Kesehatan, Ini 6 Cara Mengatasi Kebiasaan Tidur Mangap

admin