Bali Denpasar Life Style

Hari Valentine Biasanya Identik dengan Kado Cokelat, Kenapa Ya?

DenpasarViral.com - ilustrasi coklat

DenpasarViral.com, Denpasar – Tanggal 14 Februari setiap tahunnya diperingati sebagai Hari Valentine. Di Indonesia, Hari Valentine memang tidak dirayakan secara resmi, tetapi nuansa bulan penuh cinta biasanya turut digaungkan oleh sejumlah pihak, misalnya pusat perbelanjaan atau sejumlah merek dengan memberikan promosi khusus.

Sebagian orang juga ikut meramaikan Hari Valentine dengan memberikan hadiah untuk pasangannya. Beberapa kado valentine yang umum diberikan antara lain bunga dan cokelat. Namun, mengapa Hari Valentine identik dengan cokelat?

Sejarawan makanan, Profesor Rebecca Earle dari Warwick University, menjelaskan kepada Independent bahwa pada era Victoria, cokelat dianggap sebagai alat rayuan.

Saat itu, para laki-laki tampaknya tahu betul bahwa cokelat adalah senjata yang paling ampuh untuk melamar perempuan.
Bahkan, buku etiket dan pengiklan sama-sama mendorong anggapan bahwa pertukaran cokelat antara laki-laki dan perempuan sama seperti pernyataan cinta.

Laki-laki memberikan cokelat sebagai tanda kasih sayang. Pada saat yang sama, selera dan ketajamannya dalam memilih kotak cokelat juga dapat terlihat dari cokelat yang diberikan kepada perempuan.

Para pengiklan pun berupaya membentuk anggapan di kalangan konsumen bahwa kotak cokelat yang lebih mahal menandakan cinta dan kasih sayang yang lebih mendalam.

Selama bertahun-tahun, para produsen memproduksi cokelat kemasan dalam jumlah besar, mulai dari cokelat bonbon sederhana hingga kumpulan cokelat mahal yang dikemas dalam beberapa lapisan pembungkus dan pita yang meniru pakaian para perempuan di era Victoria.

Para sejarawan menyoroti kemiripan yang menarik antara kotak cokelat yang rumit dengan lapisan renda, crinolin, dan sutra pakaian perempuan di zaman tersebut. Karena cokelat sangat erat kaitannya dengan hubungan asmara dan seks, para perempuan Victoria yang masih lajang diingatkan untuk tidak menerima cokelat dari sembarang laki-laki yang tidak memiliki hubungan atau pertunangan dengan mereka. Hal itu dianggap sama tabunya dengan jika perempuan yang memberikan cokelat untuk laki-laki.

Namun, tradisi tersebut memudar seiring dengan kemajuan zaman dan berkembangnya perayaan Hari Valentine ke berbagai belahan dunia. Di Tanah Air sendiri, mungkin tanggal ini lebih banyak digunakan sebagai momen untuk memberikan tanda kasih sayang, tetapi tak semua pasangan melakukannya.

Tak hanya cokelat atau bunga, kado valentine juga kini lebih bervariasi, bahkan bisa berupa barang spesifik yang disukai oleh pasangan. Bagaimana dengan kamu, apakah menanti kado valentine juga dari pasanganmu? (DH/PA/DV)

Artikel asli

Related posts

Nggak Perlu Sedih Kalau Sahabatmu Sedikit, Kenali 4 Jenis Teman Ini

admin

Jelang PKB 2019, Tim Pawai Kesenian Kota Denpasar Dibina Oleh Tim Kesenian Provinsi Bali

admin

Jadikan Bali Sebagai Model Tertib Berlalulintas, Dirlantas Datangi SMP Negeri 4 Denpasar

admin