Health

Benarkah Tubuh Menjadi Kebal COVID-19 Setelah Disuntik Vaksin?

DenpasarViral.com - Presiden RI Joko Widodo saat di suntik Vaksin Covid 19

DenpasarViral.com, Denpasar – Sebuah vaksin, menurut laman Healthline, mendorong sistem kekebalan untuk membuat antibodi untuk bertahan melawan penyakit tertentu. Dengan kata lain, mereka membuat sistem kekebalan berperilaku seolah-olah tubuh sudah menderita penyakit ini.

Setelah vaksinasi, orang tersebut mengembangkan kekebalan terhadap penyakit tersebut. Tubuh mereka dapat melawan infeksi jika terpapar patogen, seperti virus korona baru, terjadi.

Namun, menurut laman resmi Satgas COVID-19, seseorang yang sudah divaksin bukan berarti 100% kebal terhadap COVID-19, masih ada kemungkinan seseorang dapat terinfeksi COVID-19.

Hanya saja mereka yang sudah mendapat vaksin COVID-19 jika terinfeksi virus Corona jenis baru maka tingkat keparahannya tak separah mereka yang tak mendapat vaksin COVID-19.

Sehingga meskipun sudah mendapat vaksin COVID-19 tetap penting untuk menerapkan 3M, yaitu menggunakan masker sesuai standar, menjaga jarak dan lebih sering mencuci tangan. Selain itu jika tak ada kepentingan mendesak sebaiknya tetap berada di dalam rumah.

Vaksin yang disuntikkan, harus aman untuk semua orang, termasuk orang dengan alergi, anak kecil, orang yang sedang hamil atau menyusui, orang dewasa yang lebih tua, dan orang dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya.

CoronaVac bekerja dengan mengajarkan sistem kekebalan untuk membuat antibodi melawan virus corona SARS-CoV-2.

Antibodi menempel pada protein virus, seperti yang disebut protein lonjakan yang menempel di permukaannya. Demikian sebagaimana dilansir dari The New York Times.

Untuk membuat CoronaVac, para peneliti Sinovac memulai dengan pengambilan sampel virus corona dari pasien di Cina, Inggris, Italia, Spanyol, dan Swiss. Satu sampel dari Cina akhirnya menjadi dasar pembuatan vaksin.

Para peneliti menumbuhkan stok besar virus corona di sel ginjal monyet. Kemudian mereka menyiram virus dengan bahan kimia yang disebut beta-propiolakton.

Senyawa tersebut menonaktifkan virus corona dengan terikat pada gennya. Virus korona yang tidak aktif tidak bisa lagi bereplikasi. Tetapi protein mereka, termasuk lonjakan, tetap utuh.

Para peneliti kemudian menarik virus yang tidak aktif dan mencampurkannya dengan sejumlah kecil senyawa berbasis aluminium yang disebut adjuvan. Adjuvan merangsang sistem kekebalan untuk meningkatkan responsnya terhadap vaksin.

Mendorong Respons Kekebalan Tubuh
Karena virus Corona di CoronaVac sudah mati, mereka bisa disuntikkan ke lengan tanpa menyebabkan COVID-19.

Begitu masuk ke dalam tubuh, beberapa virus yang tidak aktif ditelan oleh sejenis sel kekebalan yang disebut sel pembawa antigen.

Sel yang menyajikan antigen merobek virus corona dan menampilkan beberapa fragmennya di permukaannya. Apa yang disebut sel T pembantu dapat mendeteksi fragmen tersebut.

Jika fragmen cocok dengan salah satu protein permukaannya, sel T menjadi aktif dan dapat membantu merekrut sel kekebalan lain untuk merespons vaksin.

Setelah divaksinasi dengan CoronaVac, sistem kekebalan dapat merespons infeksi virus korona hidup. Sel B menghasilkan antibodi yang menempel pada penyerang.

Antibodi yang menargetkan protein lonjakan dapat mencegah virus memasuki sel. Jenis antibodi lain dapat memblokir virus dengan cara lain.

Seberapa efektifkah vaksin itu?
Sulit untuk mengatakannya pada saat ini. Menurut jurnal ilmiah The Lancet yang dilansir dari laman BBC, saat ini The Lancet hanya memiliki informasi dari uji coba fase pertama dan kedua CoronaVac.

Zhu Fengcai, salah satu penulis makalah tersebut, mengatakan bahwa hasil tersebut – yang didasarkan pada 144 peserta dalam uji coba fase satu dan 600 dalam uji coba fase dua – berarti vaksin itu “cocok untuk penggunaan darurat”.

CoronaVac telah menjalani uji coba fase tiga di Brasil, Indonesia dan Turki. Pada awal November 2020 lalu, data sementara dari uji coba tahap akhir di Turki menunjukkan bahwa vaksin itu efektif 91,25%.

Namun, para peneliti di Brazil mengatakan vaksin itu lebih dari 50% efektif – tetapi menahan hasil penuh, menimbulkan pertanyaan tentang transparansi.

Vaksin tersebut memulai uji coba tahap akhir di Brasil – yang telah melaporkan jumlah kematian tertinggi kedua di dunia – pada awal Oktober.

Uji coba ini dihentikan sebentar pada November setelah melaporkan kematian seorang sukarelawan, tetapi dilanjutkan setelah kematian itu ditemukan tidak ada kaitannya dengan vaksin.

Sinovac telah disetujui untuk penggunaan darurat pada kelompok berisiko tinggi di Cina sejak Juli.

Pada bulan September, Mr Yin dari Sinovac mengatakan tes dilakukan pada lebih dari 1.000 sukarelawan, di mana “beberapa hanya menunjukkan kelelahan ringan atau ketidaknyamanan, tidak lebih dari 5%”. (PA/DV)

 

Artikel asli

Related posts

Berbagai Manfaat Mengkonsumsi Jahe, Ampuhkah untuk Menurunkan Berat Badan?

admin

Kamu Sering Jadi Tempat Curhat? Waspada Bisa Pengaruhi Kesehatan Mental

admin

Mengenal Trypanophobia, Fobia yang Membuat Seseorang Takut Jarum Suntik Secara Berlebihan

admin